Tips Jitu Sukses Berternak Burung Kacer

Posted on

Tips Jitu Sukses Berternak Burung KacerTips Jitu Sukses Berternak Burung Kacer – Berternak kacer tentu menjadi hobi yang menyenangkan untuk para pecinta burung kicau terutama burung kacer, untuk Sukses Berternak Burung Kacer berbagai cara telah banyak dilakukan oleh pecinta burung di indonesia. Jenis burung kacer yang sering diternak yaitu ternak burung kacer jawa, ternak burung kacer poci. Bedanya yaitu terletak pada jenis burung terutama pada bagian warna bulu. Burung kacer dominan memiliki bulu berwarna hitam dari mulai dada hingga kloaka, sedangkan kacer poci yang mempunyai bulu warna hitam hanya sampai pada dada, sedangkan di bagian kloaka kacer poci memiliki warna putih.

Beternak kacer bukanlah perkara mudah untuk pemula, banyak hal yang perlu dipelajari, berikut adalah beberapa Tips Jitu Sukses Berternak Burung Kacer :

Tips Jitu Sukses Berternak Burung Kacer

1. Pemilihan indukan

Pemilihan indukan kacer yang memiliki kualitas akan menentukan hasil ternak nantinya. Ciri – ciri indukan yang berkualitas yaitu, memiliki badan besar dan panjang, tidak mempunyai cacat fisik, gerakan indukan energik, gesit dan memiliki sorot mata yang tajam, umur burung kacer kurang lebih 10 bulan. Untuk pejantan usahakan indukan berasal dari jantan yang memiliki kicauan yang gacor agar keturunanya nanti paling tidak akan memiliki kemampuan serupa dan memilih  kacer betina yang sudah jinak karena kacer betina yang sedang di ternak akan retan akan stress yang berakibat gagalnya proses ternak.

2. Kandang ternak

Sediakan kandang untuk burung yang akan diternak dengan panjang 100cm, lebar 100cm dan tinggi 200cm, disarankan untuk membuat kandang ternak kacer dari bahan kayu balo, karena struktur kayu balo keras dan baik untuk bahan baku kandang ternak kacer. Disamping itu kayu balo merupakan jenis kayu yang tahan dari serangan hama rayap yang sering menyerang kayu, dan juga lebih ekonomis dari pada kayu jati. Komponen – komponen pendukung untuk kandang ternak antara lain : pangkringan untuk burung kacer bertengger, tempat untuk makan dan minum, glodok sarang, tumbuhan kecil – kecil, kolam kecil, tulang sotong.

3. Perjodohan indukan kacer

Proses selanjutnya setelah anda mendapat calon indukan kacer, maka tahap selanjutnya yaitu perjodohan induk jantan dan betina yang masuk periode kawin. Gabungkan indukkan kacer jantan dan betina ke dalam satu kandang, dan biarkan mereka melakukan perkawinan, proses tersebut tidak butuh waktu yang lama jika memang perjodohan yang dilakukan tepat ketika kacer masuk musim kawin kurang lebih di usia 10 bulan.

4. Masa bertelur kacer

Ciri fase berikut ketika kedua induk masuk dalam satu kandang dan kawin, maka induk betina akan bertelur dengan jumlah 2 hingga 3 telur dalam satu periode musim ternak kacer. Dalam periode setelah penjodohan dan sebelum bertelur, kandang harus selalu tersedia tulang sontong yang mana nutrisi dari tulang sontong baik untuk membentuk cangkang telur kacer supaya kokoh dan piyik juga tidak cacat, biasanya indukan akan mengerami telur selama 2 minggu terhitung dari telur kacer pertama keluar dari induk kacer betina. Setelah dierami 2 minggu, biasanya telur bisa menetas. Ketika piyik sudah terlihat, maka perlu ditambahkan kroto dan jangkrik dalam kandang ternak agar indukan betina bisa memberi makan kepada piyik yang baru saja lahir tersebut.

5. Meloloh piyik

Di bagian ini kita membutuhkan waktu selama 3 hingga 4 minggu untuk indukan betina memberi makan untuk piyik sehingga piyik bisa makan sendiri tanpa bantuan induknya. Di masa pelolohan itu, Anda harus rajin menyediakan stok kroto, jangkrik, belalang dalam kandang ternak, agar indukan tidak bingung mencarikan makan piyik.

6. Menyapih piyik

Ketika piyik sudah mampu makan dengan sendirinya, dan indukan juga sudah sering mematuki piyik ketika mendekat. Maka saat itulah indukan akan kembali bertelur dan piyik harus segera dipisah dari induknya. Tahap tersebut merupakan taap menyapih dalam dunia ternak kacer yang benar. Ketika dipisah dari induknya, maka pemberian makan untuk piyik yaitu dengan voor, belalang, jangkrik dan kroto.

Tips Jitu Sukses Berternak Burung Kacer

Ketika dewasa maka burung kacer sudah berkicau dan menjadi tanda bahwa kacer sudah siap untuk dipanen. Berikut beberapa hal terkait dengan tatacara dan panduan Sukses Berternak Burung Kacer, untuk mendapatkan hasil yang maksimal perhatikan beberapa hal yang sudah kami bagi, bahkan ketika sedang didapati masalah sebaiknya tanyakan kepada yang sudah ahli ternak kacer, sehingga tidak akan berakibat menjadikan burung kacer mati.