Penyakit Mematikan Yang Menyerang Pada Burung Lovebird

Posted on

Penyakit Mematikan Yang Menyerang Pada Burung Lovebird

Penyakit Mematikan Yang Menyerang Pada Burung LovebirdPenyakit Mematikan Yang Menyerang Pada Burung Lovebird. Burung Love bird adalah merupakan salah satu hewan peliharaan yang paling banyak diminati, tak jarang setiap orang yang memiliki hobi memelihara burung tapi tidak mengetahui kondisi burung lovebird tersebut sehat atau tidak.Jika mengenal betul burung yang anda pelihara, maka tidaklah sulit untuk mengenali penyakit lovebird yang mematikan dapat dilihat dari tingkah laku dan penampilanya. burung sehat akan bergerak dengan aktif, lincah, bulu -bulu bersih rapat dan rapih. Tingkah laku aneh atau menyimpang, penampilan lusuh, kusut adalah pertanda burung tersebut bermasalah dan kemungkinan terkena pemyakit.

Penyakit Mematikan Yang Menyerang Pada Burung Lovebird

Penyakit dari burung Lovebird diantaranya :

1. Penyakit saluran pernafasan

PENYAKIT PERNAPASAN PADA BURUNG LOVE BIRD DAN PENGOBATANNYA

Penyebab penyakit pernapasan pada burung lovebird adalah adanya infeksi sekunder pada saluran pernapasan oleh E. coli dan virus sejenis Mycoplasma gallisepticcum yang lebih terkenal dengan nama CRD (Chronic Respiratory Desease). Jika sudah kronis, penyakit ini sangat sukar disembuhkan dan biasanya lama kelamaan burung lovebird yang terinfeksi penyakit ini akan mati. Penyakit pernapasan bersifat menular. Penularan penyakit ini dapat terjadi melalui kontak langsung antara lovebird yang terinfeksi dari lovebird yang sehat. Misalnya, indukan yang terinfeksi penyakit dan menyuapi anaknya, maka anak-anak burung yang disuapi akan tertular oleh penyakit tersebut. Penularan penyakit pernapasan juga dapat terjadi melalui keturunan. Penularan penyakit pernapasan dapat juga terjadi melalui makanan, minuman, lingkungan kandang yang kurang bersih, dan makanan/minuman yang tercemar kotoran burung yang terinfeksi penyakit.
Gejala-gejala penyakit pernapasan yang tampak adalah burung sering bersin-bersin, pada malam hari yang cuacanya dingin pernapasannya ngorok, hidung lembab/basah berlendir, dan aktivitas atau gerak burung menurun. Tindakan preventif dan kuratif untuk mengatasi penyakit pernapasan yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut. :

• Burung love bird yang terinfeksi penyakit pernapasan segera diisolasi di kandang tersendiri dan diobati agar tidak menular kepada burung-burung kenari yang lain.

• Sangkar, tempat makan, dan tempat minum selalu dikontrol dan semua kotoran yang terdapat di dalam sangkar ataupun di dalam wadah makanan/minuman selalu dibersihkan.

• Makanan yang akan diberikan dicuci bersih dan dikeringkan untuk menghilangkan kemungkinan adanya residu pestisida pertanian yang membahayakan kesehatan burung.

• Minuman yang kotor segera diganti dengan air yang bersih, segar, sehat, dan tidak mengandung bahan-bahan beracun yang membahayakan kesehatan burung. Air untuk minum direbus terlebih dahulu hingga mendidih untuk membunuh semua jenis bibit penyakit yang terdapat di dalamnya.
Penyakit pernafasan menyerang bagian pernafasan, tenggorokan, paru-paru dan kantong udara.Gejalanya nafas tersengal, bersin-bersin, kelopak mata bengkak, bulu berkerut. Penyebab kekebalan lemah karena kekurangan nutrisi.

2. Mata selalu berair

PENYAKIT MATA PADA LOVE BIRD DAN PENGOBATANNYA

Penyakit yang paling sering menjangkit love bird hingga menyebabkan kematian salah satunya adalah penyakit mata. Penyakit ini merupakan penyakit yang mudah sekali menular melaui air minum yang digunakan bersamaan dengan burung lain, bekas kandang yang sebelumnya pernah digunakan burung yang terjangkit penyakit ini, sentuhan langsung atau melalui tangan manusia dan mmelalui kotorannya. Belum ada penjelasan yang jelas tentang penyebab dari penyakit ini, tetapi beberapa literatur menyatakan bahwa penyakit ini disebabkan oleh bakteri dan jamur,untuk mencegah terjadinya penularan penyakit ini ada baikknya jika memisahkan burung yang terinfeksi penyakit mata dari burung lain (di isolir), cuci tangan anda dengan sabun setelah menyentuh burung yang terinfeksi, cuci kandang yang dipakai untuk burung yang terinfeksi dengan deterjen dan dijemur di terik matahari (jika perlu gunakan oven) dan kubur atau bakar bangkai love bird yang mati karena sakit mata.

Adapun gejala-gejala burung love bird yang terjangkit penyakit mata:

• awal dari gejala penyakit pata pada love bird biasanya ditandai dengan adanya bercak merah pada kelopak mata dan mata akan mengeluarkan air secara berlebih.

• Setelah beberapa hari bercak merah tadi akan semakin membesar dan biasa pada fase ini baru ketahuan bahwa love bird terjangkit penyakit mata. Karena pada fase ini gejala penyakit mata mulai nampak ada pembengkakan dan sudah mulai menyerang saluran pernafasan burung.

• Semakin lama burung akan mulai kehilangaan nafsu makannya dan mata tidak bisa dibuka serta mata akan mengeluarkan belek terus menerus.

• Biasanya burung yang terserang penyakit mata hanya bisa bertahan selama 4-6 minggu jika dihitung dari gejala awalnya.

• Langkah tepat yang perlu dilakukan untuk mengobati burung love bird yang telah terjangkit panyakit mata. terdapat beberapa metode yang bisa dilakukan antaranya adalah:

• Pemberian salep mata merek chlorampenicol, dioleskan setiap pagi sambil burung tersebut dikarantina dari angin dan sinar matahari (jangan di jemur).

• Pemberian obat merek Bodrex 1/2 tablet yang dihancurkan terlebih dahulu, kemudian dicampurkan kedalam air minumnya. ganti air setiap hari dengan resep yang sama. biasanya dalam satu minggu burung akan sembuh total dari sakit mata. Untuk menghindari burung krmbali terserang penyakit mata, teruskan pemberian obat sampai minggu kedua. selama pengobatan, burung tidak perlu dijemur, pakan diberikan seperti biasa dan kebersihan kandang harus lebih di perhatikan.
Penyakit ini termasukpenyakit yang sulit disembukan dan menular. Ditengarai disebabakan oleh bakteri ata jamu yang menyerang bagian luar burung.khususnya kelopak mata dam akhirnya menjalar ke bagian dalam organ burung. Gejala ditandai dengan munculnya bercak merah pada kelopak mata

3. Suka Cabut Bulu

MENDERITA STRESS FISIOLOGIS

Penyakit love bird yang suka mencabuti bulunya sendiri juga sering dialami oleh burung paruh bengkok lainnya bukan disebabkan oleh kutu ataupun kekurangan vitamin, tetapi karena burung tersebut menderita Stress Fisiologis. Di alam, burung paruh bengkok hidup secara berkoloni/ berkelompok, sehingga mereka bisa saling berkomunikasi, saling bercumbu dan tentu saja mereka dapat saling berpasangan untuk kemudian kawin dan menghasilkan keturunan. Jadi pada dasarnya sifat burung love bird adalah makhluk hidup yang suka bersosial, sehingga ketia dia harus hidup menjadi “jomblo” di dalam sangkar yang harganya mahal, tetap saja burung tersebut menjadi stress. Karena dia butuh teman untuk komunikasi ataupun untuk melampiaskan hastratnya untuk kawin. Manifestasi stress yang ditunjukkan dengan mencabuti bulunya sendiri. Burung yang menderita stress fisiologis tidak perlu obat tetapi perlu teman.
Agar bulu love bird dapat tampil cantik dan menarik bak selebriti maka perlu dicarikan love bird lagi sebagai teman burung tersebut. Akan lebih baik lagi jika burung tersebut dipelihara bersama dalam satu kandang volier karena burung love bird senang berpasangan dan bermesraan seperti nama burung tersebut. Dalam waktu 3 sampai 12 bulan kemungkinan besar bulu love bird akan dapat tumbuh halu mulus seperti sedia kala.Mencabut bulu atau bahkan memotong anggota tubuh sendiri adalah gejala kelainan tingkah laku burung lovebird yang sulit dihentikan.

Penggangu tersebut antara lain:

* Penyakit

Penyakit yang disebabkan virus circovirus (Beak and Feather Disease) dan virus polyoma adalah penyakit paling umum yang menyebabkan burung kesulitan memproduksi bulu. Psittacosis kronis, gangguan parasit dan infeksi bakteri pada usus dapat pula menyebabkan bulu burung sulit tumbuh.

* Gizi buruk

Sebagaimana digambarkan di atas, persyaratan untuk berlangsungnya produksi bulu secara normal memang sangat banyak, dan karenanya makanan yang kurang gizi bisa menyebabkan tumbuhnya bulu yang tidak berkualitas (mudah patah, mudah kusam, melintir/ keriting dan sebagainya).

* Kimiawi

penggunaan bahan kimiawi sering menyebabkan bulu tumbuh tidak sempurna atau bahkan merusak bulu. Salah satu contohnya adalah zat pembasmi cacing pada merpati yang dikenal sebagai Mebendazole. Bahan kimia ini akan menyebabkan bulu burung melintir jika diberikan semasa burung mabung.

* Stres

Hal ini terjadi terutama untuk burung yang disuapi/loloh dengan tangan manusia. Tangan manusia menyebabkan bulu baru tidak bisa berkembang sempurna dan sebagainya. Apa yang perlu Anda lakukan agar burung dapat memiliki bulu baru sebaik mungkin? Pertama-tama menyingkirkan segala cacing, kutu, mikroba pengganggu dan parasit lainnya. Kedua, pastikan tidak satu pun dari burung Anda menjadi pembawa virus bibit penyakit, misalnya Polyoma. Ketiga, berikan gizi yang cukup selama burung meranggas/mabung dengan pakan yang bagus. Hanya saja perlu diingat bahwa pakan yang bagus bukan berarti pakan yang banyak, sebab terlalu banyak pakan yang hanya mengandung karbohidrat misalnya, hanya akan membuat burung kekurangan gizi meski secara fisik terlihat gemuk. Jika Anda telah melakukan semua hal di atas dan masih mengalami masalah dengan kualitas bulu Anda perlu berbicara dengan dokter hewan khusus burung.

4. Penyakit mata

PENYAKIT MATA (SNOT)

Penyakit Mata Snot Lovebird

Penyakit mata snot lovebird biasa terjadi karena perubahan cuaca yang drastis, dimana siang hari hawa begitu panas dan berubah dingin pada malam harinya. Snot salah satu penyakit mata yang paling sering terkena pada lovebird. Penyakit yang menyebabkan mata burung membengkak dan mengeluarkan air. Penjemuran yang terlalu lama di matahari yang cukup panas juga bisa menjadi faktor penyebab terkenanya penyakit ini. Lovebird yang berasal dari Belanda biasa hidup di suhu dingin dan pada saat pindah ke Indonesia biasa rentan terkena penyakit mata snot.

A. Gejala yang dapat dilihat dari penyakit Mata Snot Lovebird ialah :

• Mata burung mulai kelihatan ada sedikit bercak dan cenderung berair. Ini merupakan fase awal dan anda harus mulai mengobati dan mencegah dini.

• Dalam beberapa hari jika tidak dideteksi maka mata akan menjadi bengkak dan bahkan bisa menyerang saluran pernafasan burung.

• Semakin parah penyakitnya seperti di gambar 3 diatas maka nafsu makan lovebird akan turun drastis dan mata sudah tidak dapat dibuka dan cenderung belekan atau mengeluarkan kotoran terus menerus.

• Setelah 4-6 minggu burung sudah dalam keadaan kritis dan jika tidak diobati dengan tepat bisa dipastikan akan mati.

B. Tanda-tanda burung Lovebird yang terkena gejala awal penyakit snot biasa akan berprilaku sebagai berikut :

• Mata lovebird mulai mengeluarkan air mata seakan akan menangis

• Lovebird yang terkena penyakit snot biasa menggosok-gosokan matanya ke tangkringan untuk menghilangkan rasa gatal.

• Kotoran burung menjadi putih encer dan berbau tidak sedap

• Nafsu makan berkurang dan burung menjadi lemah dan mengantuk.

C. Faktor utama penyebab penyakit mata pada lovebird terjadi ialah :

• Kandang cenderung kotor dan jarang dibersihkan.

• Sirkulasi udara tempat kandang dibuat kurang baik.

• Penggunaan obat obatan ataupun antibiotik pada lovebird yang tidak tepat.

D. Cara Mengobati Penyakit Mata Snot Lovebird

Salah satu cara efektif menggunakan air rebusan daun sirih sebagai antibiotik alami. Air rebusan daun sirih yang telah didinginkan disemprotkan ke bagian mata dan seluruh tubuh lovebird sehari dua kali. Seminggu kemudian mata lovebird yang membengkak akan kembali menyusut seperti semula. Untuk pencegahan cukup disemprotkan tiga hari sekali. Dalam proses pengobatan biasanya lovebird dipuasakan untuk dijemur.

Penyakit Mematikan Yang Menyerang Pada Burung Lovebird

Penyakit Mematikan Yang Menyerang Pada Burung Lovebird. Kandang juga harus rutin dibersihkan dan berikan multi mineral yang berkualitas untuk meningkatkan daya tahan tubuh lovebird. Dengan tips dan trik perawatan penyakit mata snot lovebird diharapkan para breeder dapat terhindar dari kematian burung kesayangan mereka.